Ekonomi

Neraca Perdagangan Sulut Surplus US$60,17 Juta

BASISBERITA.COM, Manado – Kinerja perdagangan Sulawesi Utara (Sulut) di awal tahun 2023 ini menunjukan tren positif.

Data yang diterima dari Badan Pusat Statistik (BPS) Sulut, membeber ekspor Sulut pada Januari 2023 sebanyak 28,39% (year on year) dibanding tahun 2022.

Dengan volume ekspor tercatat sebesar US$77,86 juta atau Rp1,184,013,350,000 triliun.

Hal ini berarti terjadi peningkatan 29,65% atau 130.539 ton dibanding dengan volume ekspor tahun 2022 yang sebesar US$60,64 juta.

Sedangkan total impor nonmigas tercatat sebesar US$17,69 juta.

Keadaan ini membuat Neraca Perdagangan Barang Sulut pada Januari 2023 mengalami Surplus US$60,17 juta atau Rp914,668,238,000 miliar.

Neraca perdagangan surplus adalah selisih antara nilai ekspor dan nilai impor suatu Negara atau daerah dalam suatu periode tertentu, di mana nilai ekspor lebih besar dari nilai impor.

Kepala BPS Provinsi Sulut Asim Saputra, melalui kanal resmi BPS mengatakan bahwa ada 3 Top Ekspor yang menjadi Komoditas Utama Ekspor menurut golongan barang HS2 Digit yaitu lemak & minyak hewan/nabati (15) 59,18%; logam mulia dan perhiasan/permata (71) 7,69%; Ikan, krustasea, dan moluska (03) 7,62%.

“Komoditas utama impor menurut golongan barang HS2 Digit yaitu bahan bakar mineral (27) 80,64%; bahan kimia organik (29) 8,35%; garam, belerang, batu dan semen (25) 3,40%,” kata Asim.

Negara tujuan ekspor terbesar, diketahui, adalah Tiongkok sebesar US$ 16,95 juta atau 21,78 persen dari total ekspor. Sedangkan Malaysia menjadi negara asal impor terbesar yang mencapai US$ 11,04 juta atau sebesar 62,43 persen dari total impor.(sco/*)

Baca Juga

BI Bersama ISEI Manado Diskusi Terkait Ekonomi Sulut Triwulan I-2023

Basis Berita

Tekan Angka Kemiskinan di Sulut, Pemprov Gandeng BI, OJK dan PNM

Basis Berita

CV Nusantara Jaya Food, Pedagang Buah dan Sayur Asal Jember yang Telah Go International

Basis Berita