Pemerintahan

Program GENIUS Sasar 2.552 Siswa SD di Sulut, Buat Anak Didik Pinter

BASISBERITA.COM, Manado – Seratusan siswa Sekolah Dasar (SD) di Kabupaten Bolaang Mongondow (Bolmong) diduga alami keracunan, Senin (22/10/2023). Sebelumnya, anak-anak didik itu mendapat pangan dari Pemerintah Pusat yang disalurkan lewat Pemerintah Daerah.

Kepala Dinas Pangan Daerah Sulawesi Utara (Sulut) Jemmy Lampus mengatakan pangan yang diberikan kepada para siswa tersebut merupakan Program GENIUS (Gerakan Edukasi dan Pemberian Pangan Sehat Bergizi Untuk Siswa).

“GENIUS ini program pusat yang disalurkan lewat pihak ketiga,” ungkap Lampus.

Dibeberkannya, Program GENIUS itu sudah mulai dijalankan. Bahkan, hingga hari ini telah sembilan kali diberikan.

“Ada lima kabupaten/kota di Sulut yang mendapatkan program tersebut. Tiap daerah dapat tiga SD. Ini sudah kesembilan kali dari 20 kali rencana pemberian,” ungkapnya.

Menurut dia, program GENIUS itu di Sulut diberikan kepada 2.552 siswa. Di mana, setiap pemberian menunya berbeda-beda.

“Ada 20 menu. Tapi pemberiannya berbeda-beda. Dengan komposisi protein tinggi low kalori. Untuk susu UHT 200 militer, ada rasa coklat atau rasa strawbery,” terangnya.

Pemberian bantuan gratis ini, kata dia, karena sesuai dengan penelitian bahwa banyak siswa SD ke sekolah tidak sarapan pagi.

“Untuk pemberian program ini dilakukan sebelum istirahat. Jadi masaknya subuh, jam 7 dibawa ke sekolah. Sebelum dibagikan dilakukan edukasi terlebih dulu, termasuk cara mencuci tangan yang benar,” jelasnya.

Dalam penyalurannya, sambung Lampus, selalu dilakukan pendampingan.

“Ada pendampingan dari Asosiasi Ilmu Pendidikan Gizi Indonesia Universitas Muhammadiyah untuk melihat dari sisi gizinya,” ungkapnya.

Diutarakannya, program tersebut diapresiasi karena menyangkut dengan pembentukan sel otak dari siswa-siswi.

“Mereka sesuai penelitian akan jadi pinterlah. Makanya disusunlah program ini. Ini untuk menuju generasi emas Indonesia,” imbuhnya.

Terkait dengan para siswa keracunan di Bolmong, ia mengaku cepat berkoordinasi dengan Pemerintah Kabupaten Bolmong untuk langsung lakukan penanganan.

“Anak-anak itu ditangani sebaik-baiknya. Sore ini 30an siswa sudah pulang dari rumah sakit,” tuturnya.

Dengan kejadian ini, ia mengaku akan melakukan evaluasi.

“Syukurlah semuanya sudah ditangani. Tapi, sesuai arahan Pak Gubernur dan Pak Wakil Gubernur, torang evaluasi besar terkait program ini. Ya, torang tidak inginkan terjadi seperti ini,” pungkasnya.(sco)

Baca Juga

Bupati FDW Serius Tekan Laju Inflasi di Minsel

Basis Berita

OD-SK Terus Lakukan Upaya Pencegahan Korupsi

Basis Berita

Gubernur Olly Dondokambey Sebut Juli Serentak Jabatan Kosong Eselon II Terisi

Basis Berita