Ekonomi Pemerintahan

Steven Kandouw Ungkap Terobosan Olly Dondokambey Genjot Pembangunan, Ekspor dan Investasi di Sulut

BASISBERITA.COM, Manado – Pendapatan Asli Daerah (PAD) di Sulawesi Utara (Sulut) masih termasuk kategori penghasilan rendah. Namun, berkat terobosan yang dibuat Gubernur Olly Dondokambey, pertumbuhan ekonomi lebih tinggi dari nasional.

Berbagai terobosan Olly ini dibeberkan Wakil Gubernur Sulut Steven Kandouw saat menjadi pembicara dengan materi ‘Dukungan Pemerintah Daerah Meningkatkan Investasi dan Perdagangan Sulawesi Utara’, di Aula FEB Unsrat, Selasa (19/3/2024).

Kata Kandouw, PAD yang terbilang masih minim, membuat perencanaan government expenditure harus dimatangkan agar berdampak pada daya ungkit.

“Demikian juga dengan reformasi good dan clean supaya tidak dikorupsi dan dipakai untuk hal-hal yang tidak baik,” ujar Kandouw.

Ia pun membeberkan berbagai terobosan yang dibuat Olly untuk mendongkrak pendapatan di Sulut, yakni dengan menggenjot pembangunan.

“Contohnya saja untuk jalan tol yang idenya sudah direncanakan sejak lama, dan baru direalisasikan oleh Pak Gubernur Olly. Yang kemudian diikuti dengan pembangunan Ring Road III, Bandar Udara Bolmong, Bendungan Lolak dan Kuwil,” tukasnya.

Selain pembangunan dipacu, disebutkan Kandouw, berkat lobi Olly, Sulut bisa melakukan Direct Call Ekspor komoditi.

“Sulut tidak punya investasi yang besar seperti Morowali dengan nikel yang mencapai triliunan. Di sini bagaimana kita dorong pelaku ekonomi di Sulut, yang penduduknya hanya 2,6 juta untuk memanfaatkan peluang investasi,” jelasnya.

Dengan dipacunya pembangunan, kata Kandouw, berdampak ke investasi di Bumi Nyiur Melambai. Buktinya, realisasi investasi Sulut meningkat sepanjang 2023 yang menembus Rp10,7 triliun. Angka tersebut tertinggi selang sepuluh tahun belakang ini.

“Realisasi investasi di Sulut dengan capaian Rp10,7 triliun. Bisa begini karena environment dan government dan community environment,” tukasnya.

Capaian tersebut, lanjut mantan Ketua DPRD Sulut ini, karena diberikan kemudahan oleh Gubernur Olly terhadap para investor yang ingin menanamkan modalnya di Sulut.

“Pemerintah punya pemikiran lebih cepat lebih bagus. Tetapi society masyarakat juga penting. Masyarakat harus punya pemikiran serta ditopang kondusifas daerah, makanya ini harus dijaga supaya Sulut tetap seperti ini. Tidak ada konflik horisontal, hal ini sangat membantu investasi,” pungkasnya.

Potret investasi, ujar Kandouw, tidak saja ditopang oleh Kota Manado saja tetapi ada dari kabupaten/kota lainnya yakni Minahasa Utara, Kotamobagu, Bolaang Mongondow Utara dan Bolaang Mongondow.

“Pertumbuhan ekonomi wujudnya adalah ekspor, kita ini ada di pintu gerbang pasifik, yang paling dekat di Indonesia titiknya adalah Sulut. Sehingga menjadi heran kalau tidak bisa membangun ekspor. Dan setelah ditelusuri kendalanya adalah infrastruktur dan regulasi,” tuturnya.

“Semenjak lobi Pak Gubernur Olly, dengan infrastruktur yang jadi, yakni terminal peti kemas, tol ditambah breakthrough regulasi kita, ekspor Sulut aksesnya semakin terbuka,” ujarnya.

Kondisi ini, ungkap Kandouw, berhasil mengurangi cost ekspor yang sebelumnya melewati rute berputar Bitung-Makassar menuju Cina, Jepang sebagian dibawa ke Surabaya, Jakarta ke Eropa lewat Singapura dan seterusnya.

“Bayangkan overhead costnya dari banyak simpul-simpul regulasi. Bersyukur sekarang Sulut sudah ada Kanwil Bea Cukai yang mempermudah ekspor dan impor,” tutur orang nomor dua di Sulut ini.(sco/*)

Baca Juga

Gubernur Olly Dondokambey Pimpin Apel Pasukan Operasi Kepolisian Terpusat Ketupat Samrat 2024

Basis Berita

Ketua TP-PKK Sulut Dukung Pembangunan di Wilayah Perbatasan

Basis Berita

Discover North Sulawesi Dihelat di Jakarta 1-30 September, Pamerkan Potensi Primadona Sulut

Basis Berita